jual kasur busa super, kasur lipat, sofabed

jual kasur busa super, kasur lipat, sofabed

Membuat Karet Busa

Membuat Karet Busa

Cara Membuat Karet Busa

Karet busa ditemukan dalam berbagai aplikasi, dari bantalan di kursi mobil dan furnitur untuk insulasi di dinding dan peralatan pada sol dan tumit di sepatu. Busa yang dibuat dengan membentuk gelembung gas dalam campuran plastik, dengan menggunakan agen bertiup. Pembuatan busa adalah salah satu proses yang berkesinambungan untuk membuat laminasi atau slabstock atau proses batch untuk membuat berbagai bentuk dengan memotong atau molding.

Ada dua tipe dasar busa. Busa Fleksibel memiliki struktur sel terbuka dan dapat diproduksi di kedua kepadatan tinggi dan rendah. Aplikasi termasuk bantalan untuk furniture dan mobil, kasur dan bantal, trim otomotif, dan soling sepatu. Busa kaku sangat silang polimer dengan struktur sel tertutup yang mencegah gerakan gas. Aplikasi utama mereka adalah sebagai isolasi untuk bangunan, kulkas dan freezer dan kendaraan transportasi berpendingin.
Sejarah

Awalnya, busa karet dibuat dari lateks alam, getah putih yang diproduksi dari pohon karet. Pada awal 500 SM , Maya dan Aztec digunakan lateks ini untuk tujuan waterproofing dan juga dipanaskan itu membuat bola mainan. Selama awal 1900-an, paten pertama untuk karet sintetis dikabulkan dan beberapa dekade kemudian suatu proses untuk berbusa lateks diciptakan. Proses lain dikembangkan pada tahun 1937 untuk membuat busa dari isosianat berbasis bahan. Setelah Perang Dunia II, stirena-butadiena karet diganti busa alami. Hari ini, polyurethane adalah bahan yang paling umum digunakan untuk produk busa. Berbusa poliuretan saat ini membuat 90% berat dari total pasar untuk poliuretan.

Konsumsi poliuretan di Amerika Serikat selama tahun 1997 diperkirakan sekitar £ 4800000000 (2,18 miliar kg), naik 13% selama 1996 dan mewakili sekitar sepertiga dari konsumsi global. Kanada dikonsumsi £ 460,000,000 (209 juta kg). Konstruksi, transportasi, furnitur, karpet dan industri adalah pengguna terbesar dari poliuretan, dengan konstruksi dan transportasi terkemuka di 27% dan 21% masing-masing. Busa Fleksibel adalah pasar akhir terbesar, akuntansi untuk 44% dari total volume di Amerika Serikat dan 66% secara global. Dari volume di Amerika Serikat, bahan lempengan menyumbang 78% dan produk dibentuk 22%. Busa kaku adalah produk akhir terbesar kedua, akuntansi untuk 28% dari pasar di Amerika Serikat dan 25% secara global.
Disain

Struktur molekul, jumlah, dan reaksi suhu masing-masing bahan menentukan karakteristik dan penggunaan selanjutnya dari busa. Oleh karena itu, formulasi masing-masing harus dirancang dengan bahan yang tepat untuk mencapai sifat yang diinginkan dari bahan akhir. Misalnya, saklar dalam blowing agent mungkin memerlukan peningkatan aditif ini untuk mempertahankan sifat termal. Meningkatkan jumlah blowing agent membutuhkan lebih banyak air dan saklar dalam surfaktan untuk menjaga ukuran gelembung yang optimal dan tingkat pembentukan selama berbusa. Kepadatan busa ditentukan oleh jumlah bertiup. Kekakuan dan kekerasan poliuretan juga dapat disesuaikan dengan mengubah tingkat poliol fleksibel dalam perumusan kimia. Dengan mencampur berbagai kombinasi bahan awal, tingkat reaksi dan tingkat keseluruhan obat selama pemrosesan dapat dikendalikan.
Bahan Baku

Kebanyakan busa terdiri dari bahan kimia berikut: poliol 50%, poliisosianat 40%, dan air 10% dan bahan kimia lainnya. Poliisosianat dan poliol adalah polimer cair yang, bila dikombinasikan dengan air, menghasilkan reaksi (menghasilkan panas) eksotermik membentuk polyurethane. Dua poliisosianat paling sering digunakan adalah diphenylethane diisosianat (MDI) dan toluena diisosianat (TDI). Keduanya berasal dari petrokimia tersedia dan diproduksi oleh mapan proses kimia. Meskipun MDI secara kimiawi lebih kompleks dari TDI, kompleksitas ini memungkinkan komposisinya disesuaikan untuk setiap aplikasi tertentu. MDI umumnya digunakan dalam busa kaku, sedangkan TDI biasanya digunakan untuk aplikasi busa fleksibel. Campuran MDI dan TDI juga digunakan.

Poliol adalah monomer hidrogen aktif berdasarkan poliester, polieter, atau bahan hidrokarbon yang mengandung setidaknya dua atom hidrogen aktif. Jenis poliol digunakan akan menentukan apakah busa yang dihasilkan adalah fleksibel atau kaku. Sejak poliol paling segera bereaksi dengan isosianat ketika ditambahkan bersama-sama, mudah untuk menggabungkan dan proses polimerisasi membentuk menjadi satu langkah. Selama PROSES polimerisasi, poliol dan poliisosianat hubungan molekul dan interkoneksi bersama untuk membentuk bahan tiga dimensi.

Berbagai macam aditif juga digunakan. Katalis (timah dan amina) mempercepat reaksi, yang memungkinkan berjalan volume produksi yang besar. Hembusan agen yang membentuk gelembung gas dalam campuran polimerisasi, diharuskan untuk menghasilkan busa. Jumlah bertiup dapat disesuaikan dengan mengatur tingkat air. Busa fleksibel biasanya dibuat dengan menggunakan karbon dioksida yang terbentuk selama reaksi air dengan isosianat. Busa kaku menggunakan hydrochlorofluorocarbons (HCFC), hidrofluorokarbon (HFC), dan pentanes sebagai agen bertiup.

Surfaktan digunakan untuk mengontrol ukuran gelembung dan termasuk silikon, polieter, dan bahan serupa. Tambahan lainnya yang bisa digunakan termasuk cross-linking agen, rantai-memperluas agen, pengisi, flame retardants dan bahan pewarna, tergantung pada aplikasi.
Manufaktur
Proses

Polimerisasi Exchange untuk poliuretan industri yang paling berkisar dari beberapa detik untuk sekitar lima menit. Formulasi bereaksi lebih lambat dapat dicampur dan dibentuk dengan tangan, tetapi membutuhkan waktu siklus panjang. Sistem lebih cepat memberikan waktu siklus yang lebih pendek namun harus menggunakan mesin untuk mencampur. Formulasi poliuretan umumnya diolah menjadi berbagai macam produk dengan pencetakan reaktif, penyemprotan, atau open-menuangkan teknik.
Persiapan bahan

* 1 Bahan kimia cair yang disampaikan baik oleh mobil tangki kereta api atau truk tangki dan dipompa ke dalam tangki holding besar. Dari sana, bahan kimia yang dipompa ke tangki pencampuran yang lebih kecil dipanaskan, dan disimpan terpisah jika mereka bereaksi satu sama lain. Untuk pembuatan berkelanjutan busa seperti slabstock, lebih dari dua aliran monomer biasanya digunakan.

Dispensing dan pencampuran

* 2 Kontinyu dispensing (juga disebut terbuka menuangkan atau gratis bertingkat) digunakan dalam produksi kaku dan fleksibel low-density busa. Sebuah jumlah tertentu setiap bahan kimia, diukur dengan meteran pompa, diberi makan dari tangki pencampuran ke dalam kepala pencampuran, dimana campuran bahan kimia berlangsung. Komponen reaktif dituangkan ke sabuk konveyor permukaan atau bergerak, di mana naik busa dan obat untuk membentuk slabstock.

Pemotongan dan menyembuhkan

* 3 Sebagai bergerak busa menjelang akhir ban berjalan, maka secara otomatis dipotong oleh bandsaw horisontal menjadi potongan kecil, biasanya 12 kaki (3,66 m) bagian panjang. Setelah pemotongan, bagian busa disembuhkan pada suhu kamar selama 12 jam atau lebih. Mereka tidak ditumpuk karena mereka tidak cukup kuat untuk menahan berat badan. Setelah curing, sebuah bandsaw otomatis kedua memotong bagian ke dalam ketebalan yang diinginkan. Bentuk lain yang juga bisa dipotong.

Lainnya membentuk proses

* 4 Proses laminasi terus menerus digunakan untuk membentuk panel kaku insulasi busa laminasi dikenal sebagai boardstock. Untuk isolasi alat, bahan kimia cair yang disuntikkan antara
Bahan kimia yang dibagikan secara terus menerus disebut terbuka menuangkan atau gratis bertingkat. Setelah dicampur, komponen reaktif yang dituangkan ke ban berjalan, di mana naik busa dan obat untuk membentuk slabstock. Selanjutnya, slabstock ini conveyored melalui serangkaian bandsaws otomatis yang memotong slabstock untuk lebar premeasured dan ketebalan.

Membuat Karet Busa

Bahan kimia yang dibagikan secara terus menerus disebut terbuka menuangkan atau gratis bertingkat. Setelah dicampur, komponen reaktif yang dituangkan ke ban berjalan, di mana naik busa dan obat untuk membentuk slabstock. Selanjutnya, slabstock ini conveyored melalui serangkaian bandsaws otomatis yang memotong slabstock untuk lebar premeasured dan ketebalan.
dalam dan luar dinding lemari alat, dimana mereka menjalani proses berbusa.
* Untuk mencetak 5 busa fleksibel, mesin dispenser digunakan untuk bervariasi output dari bahan kimia atau rasio komponen selama pour tersebut. Hal ini memungkinkan produksi busa dibentuk dengan kekerasan ganda. Artikel busa dibentuk dengan kulit permukaan padat yang dibuat dari bahan kimia cair dalam satu langkah, dengan menggunakan karbon dioksida sebagai blowing agent tunggal. Bantal Otomotif dibuat oleh busa cetak fleksibel di balik kain penutup pra berbentuk. Proses ini mengurangi jumlah langkah dalam pembuatan jok mobil.

Quality Control

Selain memantau proses produksi, produk akhir diperiksa dan diuji sifat fisik dan mekanik yang bervariasi. Sebuah properti penting dari karet busa disebut defleksi lekukan beban, yang mengukur ketegangan pegas atau dukung beban kualitas materi. Defleksi ditentukan oleh jumlah berat yang dibutuhkan untuk kompres lingkaran busa 50 persegi di x 4 di (127 cm x 10,16 cm persegi) tebal sebesar 25%. Busa bantal kursi paling memiliki peringkat 35, yang berarti dibutuhkan £ 35 (15,9 kg) dari tekanan untuk menekan lingkaran busa di 1 (2,54 cm).
Produk samping / Limbah

Karena tidak seperti berbagai kimia poliuretan, sulit untuk mendaur ulang bahan busa menggunakan hanya satu metode. Mayoritas melibatkan daur ulang busa slabstock menggunakan kembali fleksibel untuk alas karpet. Lebih dari 100 juta lb (45,4 juta kg) bantal poliuretan karpet didaur ulang setiap tahun ke bantal karpet berikat. Hal ini melibatkan merobek-robek memo ke serpih serpih dan ikatan bersama untuk membentuk lembar.

Metode lain baru saja dikembangkan. Salah satu metode melibatkan penghancuran busa pada butiran, menyebar ini butiran dalam campuran poliol, dan molding mereka ke dalam bagian yang sama seperti aslinya. Poliuretan tanah juga dapat ditambahkan ke sistem asli sebagai filler dalam jumlah hingga 10%. Metode lain yang disebut pers obligasi ikatan pasir memo menggunakan pengikat berbasis isosianat ke papan besar dengan kepadatan berkisar 400-900 kg/m3.

Salah satu produsen telah mematenkan sebuah proses yang memecah poliuretan ke poliol menggunakan limbah industri atau membatalkan komponen otomotif; proses glikolisis yang digunakan yang menghasilkan poliol untuk digunakan dalam busa tempat duduk otomotif dan bantal untuk perabotan dan selimut. Dalam proses ini, poliuretan dilumatkan menjadi bubuk dan kemudian dipanaskan dalam reaktor pada 392 ° F (200 ° C) dengan glikol, yang mengubah menjadi bahan baku. Selama reaksi, kimia pembelahan rantai polimer (urethane) terjadi.
Masa Depan

Industri karet busa akan terus menyelidiki metode untuk mengurangi dan daur ulang skrap. Salah satu produsen sedang menyelidiki suatu proses untuk secara langsung memproduksi komponen busa dibentuk dari diparut hiasan busa polyurethane yang fleksibel dan skrap produksi.

Industri ini menghadapi tantangan lingkungan lainnya yang akan membutuhkan pengembangan agen bertiup baru. Hydrochlorofluorocarbons dijadwalkan akan bertahap di Amerika Serikat di bawah Protokol Montreal pada tahun 2003. Beberapa upaya internasional dapat menghilangkan atau bahkan melarang HCFC sebelum tanggal ini.

Pasar untuk busa fleksibel akan terus berkembang ke daerah-daerah non-tradisional, seperti penyerapan shock, aplikasi akustik, dan mainan. Hal ini membutuhkan perbaikan dalam sifat material dan proses, serta pengembangan bahan kimia baru untuk memenuhi tuntutan aplikasi baru untuk jenis lain busa. Katalis baru telah dikembangkan untuk sistem semi-kaku busa, yang menurunkan kepadatan dan berat isi, serta mengurangi waktu demold.

 

(diambil dari wikipedia dan berbagai sumber)

 

info lebih lanjut silahkan hubungi kami di:

Firdous : 081 228 967 003/085 291 407 885 (karawang, jawa barat dan sekitarnya)

Sulistiyono : 081 390 584 513 (contact person wilayah jepara)

Bu Dian: 081 281 700 821  (konsultasi teknis busa)

Workshop :

1. 1. ruko City Walk sebelah Cluster my flower, ruko seibu IX.b5-16B
Galuh Mas – Karawang.

2. Jl. Mambak – Pakis Adhi, Km.1,5 Suwawal, Mlonggo, Jepara, Jawa Tengah- Indonesia

contact person wilayah jepara: Sulistiyono (081 390 584 513)

email: adjie_jepara@yahoo.co.id

2 Comments

  • Arief Wibowo
    Posted July 31, 2013 at 8:58 pm | Permalink

    Bagus dan menarik, kebetulan saya jualan kasur busa di Wilayah Kota Batu Jawa Timur. Lumayan juga kalo bisa partisipasi Jual Produknya yang berkualitas namun terjangkau untuk Kastamer dan ada margin keuntungan yang menarik agar lebih semangat ! Lebih baik jual yang berkualitas tidak mudah kempes dari pada image reputasi penjual dan produsen yang tidak dipercaya konsumen. Semoga tambah maju Yaaa…., Amin.

  • Posted June 18, 2014 at 10:05 am | Permalink

    Why users still use to read news papers when in this technological world
    all is existing on web?

Post a Comment

Your email is kept private. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>